Monday, 7 March 2016

City Tour adalah salah satu cara melepas penat dari banyaknya “ujian”, dari ujian azhar, sampai ujian kehidupan. Pada akhirnya tepat pada tanggal 5 Maret 2016,  bagian minat bakat IKPMA Mesir mengadakan City Tour ke kampung Fir`aun atau The Pharaonic Village, yang terletak di Giza. Tour yang diikuti oleh 36 peserta ini kurang lebih menempuh hanya 1 jam perjalanan dari Hay ‘Asyir (Gami’) menuju ke tempat tujuan .
            Setibanya di tugu Kampung Fir`aun atau The Pharaonic Village, kami langsung mengantri menaiki perahu yang akan membawa kami untuk menjelajahi dan tapak tilas kehidupan zaman Fir’aun di kampung fir`aun tersebut, tapi karena banyaknya pengunjung terlebih warga lokal (mesir) jadi kami harus menunggu sekitar 30 menit lamanya agar bisa menjelahi kampung fir`aun dengan pemaparan via recording berbahasa inggris sebagai pemandu kami selama di atas perahu. Awal penjelajahan kami disuguhkan dengan berbagai macam patung-patung bersejarah yang membuktikan adanya perkembangan peradaban di Mesir. Seperti adanya patung-patung yang menjadi Tuhan masyarakat Mesir pada saat itu diantaranya Tuhan Isis; Tuhan Osiris; dan Tuhan Horus, serta patung-patung lainnya seperti patung Ramsis III. Setelah itu kami melihat seperti sebuah mini operet  di tepi sungai dengan mempraktekan kehidupan masyarakat Mesir pada zaman dahulu kala. Salah satu diantaranya kami disuguhkan dengan operet ketika masyarakat Mesir saat itu mengawetkan Mummi atau dalam istilah bahasa Inggris dikenal Mummificating.
            Sampailah kami di The Pharaonic Village dan kamipun di sambut oleh pemandu cantik bernama Sarah dengan memberikan kami nomor kelompok 45 sebagai penanda bahwa kami satu grup untuk menelusuri kampung bersejarah itu, di sanalah kami banyak melihat replika-replika bersejarah, salah satunya adalah replika mumi yang merupakan duplikat dari replika yang ada di luxor. Selain itu kami juga mengunjungi museum-museum berharga di kampung  fir`aun seperti museum pendiri kampung fir`aun atau The Pharaonic Village yaitu Dr Ragab Papyrus Academy, dan meseum mantan presiden Mesir  yaitu Anwar Sadat yang makam beliau aslinya terletak di daerah Hay Sadis dan diatas makam beliau di bangun sebuah tugu yang menyerupai bentuk pyramid.
            ±3 jam sudah kami mengelilingi tempat bersejarah itu, pada akhirnya kami memutuskan untuk mengisi bahan bakar manusia karena tubuh mulai lunglai. Dan kami pun makan dengan di temani ikan goreng  bersama acar kuning dan tidak lupa penambah nafsu  makan kami yaitu sambal merah dan sambal hijau.


            Setelah tubuh bertenaga dan panggilan Allah pun telah kami tunaikan maka kami pun bergegas untuk melanjutkan City Tour kami selanjutnya menuju sungai Nil untuk menikmati alam Allah yang sangat  indah. Kurang lebih selama 40 menit kami berada di atas sungai terpanjang di dunia sambil menunggu sunset (matahari terbenam). Selepas itu saatnya kami bergegas kembali ke habitat masing-masing untuk melanjutkan aktivitas kami selanjutnya. Salam IKPMA J!!

            Semoga City Tour kali ini bisa menambah wawasan kita dan bisa sedikit melepas penat hari-hari yang telah terlewati. Sampai berjumpa lagi bersama IKPMA Mesir. [red:faizah]

{ 2 komentar... read them below or Comment }

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete

Popular Post

Total Pageviews

- Copyright © IKPMA Mesir -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -