Thursday, 15 June 2017


    
  "Namaku Manila, panggil saja dengan nila, itu nama kecilku", katanya ketika kami berkenalan pada suatu hari dalam bis angkot yang membawa kami bersama ke satu tujuan, yaitu jln Semangka I, tempat di mana aku tinggal sekarang. “Hmm...nama yang unik, mengingatkanku pada sebuah ibu kota, tepatnya ibu kota Thailand. Nama yang sangat mudah diingat”, pikirku.  Setelah perkenalan itu, baru aku tahu kalau mbak Nila ini adalah keponakan om dan tante Budi, tetangga sebelahku. Rupanya ia baru datang dari Yogya seminggu yang lalu.

       "Om dan tante menginginkanku tinggal bersama mereka untuk sementara waktu ini. Yah..sekedar untuk mengusir rasa sepi dalam kehidupan mereka yang sampai sekarang ini belum dikaruniai seorang anak pun. Semoga dengan kehadiranku dapat menghibur hati mereka, sungguh kasihan mereka... " Itu jawabnya ketika kutanyakan apa tujuannya datang ke kotaku ini.

        Om dan tante Budi  memang belum mempunyai anak sampai usia pernikahan mereka yang ke lima belas ini. Sementara untuk mengadopsi mereka masih berkeberatan. Om dan tante Budi juga pernah bercerita kalau mempunyai keponakan perempuan yang juga anak tunggal dari kakak perempuannya om Budi yang hampir menyelesaikan kuliahnya di Universitas Gajah Mada Yogyakarta. "Pasti mbak Nila ini yang dimaksud mereka”, pikirku.

          Setelah hampir satu bulan kami berkenalan, tak terasa kami begitu akrab satu sama lain. Di mana ada mbak Nila aku pun diajak serta, ke pengajian Majlis Ta'lim, ke perpustakaan, sampai untuk mengaji Alquran pun aku sering diajaknya. Semua apa yang ia berikan membuat ada sesuatu yang menyejukkan dalam hati. Alhamdulillah, aku sudah mulai rajin sholat, mengaji, nggak suka jalan-jalan ke mall lagi. Pokoknya aku sekarang sedikit aliman walaupun jilbab belum kukenakan karena aku belum siap untuk memakainya. Begitu juga kalau aku akan pergi, kuingin mbak Nila besertaku selain  menjadi teman jalan, mbak Nila juga dapat memberikan masukan-masukan bila aku ingin membeli sesuatu. "Pikirkan dik, apakah itu benar-benar bermanfaat untuk adik", itu yang selalu ia katakan bila aku meminta pendapatnya. Yah...kami begitu dekat satu sama lain seakan kami adalah saudara kandung, dan kebetulan juga aku anak tunggal. Walaupun mbak Nila jauh lebih tua lima tahun dariku, tapi itu tak menjadi pemisah dalam keakraban kami. Mbak Nila di mataku begitu bersahaja, berwibawa, penyantun, lembut, cantik dan anggun dengan jilbab yang selalu dikenakannya kemana pun ia pergi, kecuali kalau pas di rumah.

                                                      *   *   *    *    *
        Setelah sekian lama aku menjalin persaudaraan dengannya, membuat aku mengikuti jejaknya. Yah... kini aku telah memakai jilbab dan berbusana muslimah. Ketika kukatakan niatku itu padanya, ia merangkulku penuh bahagia dan langsung menghadiahkanku sebuah jilbab putih yang baru dibelinya minggu yang lalu. Aku bahagia sekali.

        Mama dan papa? Alhamdulillah tidak menjadi masalah. Mereka pun mendukung prinsipku. "Anak gadis mama dan papa jadi tambah cantik deh...", puji mereka ketika pertama kali melihat diriku memakai jilbab. Aku hanya tersenyum senang, bahagia.

        Tapi tidak bagi teman-temanku di SMUN 10. Mereka kaget karena si bintang kelas yang selalui menjuarai berbagai perlombaan antar sekolah di berbagai bidang kesenian, olah raga dan pendidikan memakai jilbab. Santi yang dikenal mereka seorang anak yang lincah dan periang juga anak gaul memakai selembar kain yang bagi mereka itu penghalang gerak seorang wanita, pengukung emansipasi. Mereka tidak mau menerima keadaanku, mereka menginginku seperti Santi yang dulu yang bisa diajak kemana aja.

         Santoni, termasuk dari mereka yang yang menentang jalanku ini. Sang Idola cewek-cewek SMUN 10 itu tidak setuju dengan penampilanku sekarang ini. Kuno, terbelakang, tidak modern, katanya ketika melihatku dengan jilbab putihku. Aku terhenyak mendengar makiannya. “Oh....Tuhan, kenapa Santoni beranggapan seperti itu. Seharusnya ia bangga  kalau aku dapat mengamalkan perintah Allah secarah kaffah”.

       "Itulah ujian San. Bersyukurlah Allah berkenan menguji Santi yang ingin istiqomah di jalan-Nya.Ketahuilah bila seseorang hamba diuji Allah berrti Allah menginginkan hamba itu dekat dengan-Nya, karena Allah ingin mengetahui kadar ketaqwaannya...", tutur mbak Nila ketika kuceritakan masalahku. Dengan panjang lebar mbak Nila menjelaskan tentang pergaulan dalam Islam dan ia pun berusaha mengeluarkanku dari masalah yang sedang membelengguku.

       "Istiqomah ya dik, ikuti kegiatan Rohis yang ada di sekolahmu, insya Allah kau akan dapati masih banyak saudara-saudaramu yang mencintai dan menyayangimu karena Allah. Tahan uji adalah salah satu sifat seorang mukmin", kata mbak Nila lagi sambil tersenyum ke arahku, senyuman yang membuat tekad di hatiku untuk menjadi seorang wanita sholehah yang sering di sebut-sebutnya. Tanpa terasa air mataku mengalir terharu dengan penuturannya yang membuat hatiku plong.

                                                       *    *    *    *    *
          Alhamdulillah.....selain mbak Nila, ada Ima, Ina, Ani, Dina, Opi, Yanti dan banyak lagi teman yang memberikan support kepadaku, mereka berusaha menguatkan tekadku. Dari persaudaraan yang mereka ulurkan seakan berkata kalau aku tidak sendirian berjalan di jalan ini, masih banyak saudara-saudaraku yang bisa kuajak kerja sama, saudara-saudaraku yang baru aku ketahui bahwa merekalah saudara-saudaraku yang mencintaiku dan menyayangiku karena Allah.Kini aku tidak sendiri lagi terutama semenjak aku masuk dalam anggota rohis sekolah.
       
                                                       *   *      *    *     *
        "San...malam minggu ini kamu ada di rumah kan!?" Tanya Santoni suatu hari.
        "Duh...gimana ya Ton. Malam minggu ini aku harus menginap ke rumah nenek, habis udah janji sih sama beliau sekalian hari minggu kan hari libur", elakku.

        "Aduh Santi, kok banyak sekali alasanmu bila aku ingin apel malam minggu di rumahmu. Minggu kemaren kamu bilang sibuk mempersiapkan ujian Kimia, minggu kemarennya lagi kamu bilang mau nemani mama dan papamu memenuhi undangan makan malam relasi kerja papamu, dan minggu kemarennya lagi.......aduh, aku nggak ingat lagi alasan-alasanmu. Santi.., sejujurnya apakah kau tidak ingin bersamaku lagi merajut hari-hari kita dengan cinta?".

        "Maaf Ton, aku tetap tidak bisa. Selamat tinggal, aku masih punya banyak kerjaan", jawabku tegas. Tak kuhiraukan lagi panggilan Santoni, aku bergegas pergi. Ah...ada yang mengiris dalam hatiku, cinta sang coverboy yang telah berhasil kuraih harus terpaksa aku lepaskan demi meraih cinta yang sebenarnya, cinta hakiki. “Maafkan aku Ton”...bisikku.

                                                      *     *     *     *      *
         "San, ayo naik...!" Pinta Santoni kepadaku untuk naik di motornya setelah kami pulang dari sekolah.

         "Mmmakasih...Ton, aku naik bus aja bareng sama teman-teman", tolakku. "Teima kasih atas ajakanmu".

         Kutangkap tatapan tajam dari mata kelamnya, aku tak tahu apa itu, marahkah ia, kesalkah karena nggak pernah-pernah aku menolak  permintaannya. Tanpa berkata lagi, Toni langsung tancap gas. Tanpa kusadari banyak teman-teman yang menyaksikan adegan drama ini.

        "Tumben San, nggak mau di bonceng. Coba kalau Santoni tadi nyuruh aku yang duduk di belakangnya, wah...takkan bakal kutolak", celoteh  Rina yang langsung disambut riuh oleh teman-teman.

         "Eh San.., hati-hati lho kalau kamu nggak mau lagi sama si ganteng. Masih banyak yang menginginkan cintanya..." ujar Sari mewanti-wanti diriku.

                                                       *     *     *     *     *                      
         Kini siswa-siswi SMUN 10 geger, pasalnya aku putus resmi sama Santoni. Aku merasa lega sekali ketika kuucapkan kata "putus" itu. Kedudukanku sekarang bagaikan seorang selebritis yang jadi bahan gunjingannya para pers, di mana-mana orang orang membicarakan tentang putusnya hubungan kami.

         "Wah...bakal ada kesempatan nih merebut cinta sang Arjuna". Itu kata mereka. “Yah..terserah apa kata kalian, tapi aku mengetahui apa yang terbaik untukku”, bisikku.

                                                        *     *      *       *       *
          Sekarang hari-hariku kulalui dengan penuhnya kegiatan di rohis. Tapi tidak dengan Santoni, kelihatannya ia tidak seperti hari-hari sebelumnya. Kata teman-temannya Santoni sering bolos dari sekolah. Mendengar kabar itu aku jadi sedih, akukah penyebabnya? Kukuatkan hatiku, “berilah hidayah-Mu kepadanya sebagaimana Engkau memberikan hidayah-Mu kepadaku”, doaku dalam hati.
          "San, itu ditunggu si Ina, jadi rapat nggak?" tanya Atika.

          "Oh ya..", tiba-tiba aku tersadar dari lamunanku, astaghfirullah....

                                                         *      *    *       *        *
          Tahun berganti tahun. Kini aku telah menamatkan sekolahku di SMUN 10 dengan menggandeng Nem tertinggi di sekolahku. Alhamdulillah....syukurku. Tak lupa kutunjukkan keberhasilan itu pada mama, papa dan juga mbak Nila. Semuanya merasa senang dan gembira dengan prestasiku. Mama dan papa berniat mengajakku berlibur ke Amsterdam. Mbak Nila juga tidak ketinggalan ikut menghadiahkan sebuah Alquran kecil padaku.

          "Semoga tiap kali membaca Alquran  ini, dik Santi dapat teringat dengan mbak Nila", ucapnya. “Ah...mbak Nila, tanpa hadiah pun aku akan tetap mengingat persaudaraan kita ini. Kaulah yang mengajakku untuk mencapai hidayah-Nya”. Kupeluk tubuhnya, aku terharu dengan segala perhatiannya selama ini.

           "Dik Santi, percayakah dik Santi, kalau ada pertemuan pasti ada perpisahan?" tanya mbak Nila.

            "Ya.. percaya", jawabku.

            Mbak Nila tersenyum.,"begitu juga dengan kita". Perkataannya ini membuat aku langsung berpaling kearahnya.

            "Maksud mbak?" tanyaku.

            "Dik Santi jangan bersedih ya..., sepertinya kita akan sementara berpisah.  Mbak akan pulang ke Yogya, ada telegram dari ayah dan ibu yang menyuruh mbak harus cepat pulang".

            "Jadi mbak akan pergi meninggalkanku?".

            "Yah begitulah dik..., mbak akan menikah".

            "Apa mbak?, mbak akan menikah?". Mbak Nila mengangguk.

Entah perasaan apa yang sekarang ada dalam hatiku, bahagia atau sedih. Bahagia.., wajar karena kebahagiaannya kebahagiaanku juga. Mbak Nila bahagia karena akan menggenapkan dinnya yang separuh. Sedih..., itu pun ada karena kami akan berpisah, entah itu buat sementara atau selamanya.

             "Mbak, sebenarnya aku ingin kita selalu dapat bersama".

             "Yah..itu rencana manusia, tapi bila Allah menghendaki lain, kita tidak bisa mengelak dari kehendak-Nya. Dik San ti jangan bersedih ya, insya Allah...Allah akan mengganti yang lebih baik dari mbak. Yang penting selalulah istiqomah di jalan-Nya. Kuatkan hatimu dalam menggarungi ujian yang menghampiri, selalu bersabar. Dengan begitu engkau akan merasa Allah dekat denganmu. Dan terakhir, sering-sering ya kirim surat ke mbak, insya Allah mbak akan balas. San.., mbak tidak ingin mendengar setelah mbak pergi  kalau Santi nggak semangat lagi dalam hari-harinya".

           "Terima kasih mbak. Semoga mbak tidak melupakanku. Dan aku akan selalu mengingat mbak sampai kapan pun, karena mbak sudah seperti saudara kandungku sendiri, dan melalui mbak juga aku menemukan cinta sejati dan persaudaraan karena Allah. Doakan aku ya mbak semoga aku tetap istiqomah, begitu juga dengan mbak, semoga selalu istiqomah bersama dengan suami mbak Nila". Tak terasa mataku basah..., aku menangis, mbak Nila juga.  Kami saling berpelukan seakan kami tidak ingin kehilangan satu sama lain. 

                                                         *     *     *      *     *
            Mbak Nila telah pergi  tapi seakan ia tidak pernah pergi  dari hatiku. Ia selalu berada dalam hari-hariku. Kupandangi potonya yang tersenyum manis. Tak terasa gumpalan-gumpalan bening kembali menggenangi bola mataku. Bila teringat hari-hari yang kami lalui dengan keceriahan dan cengrama, aku akan selalu menangis. Tapi aku akan selalu berdoa semoga suatu saat kita kan dapat bertemu kembali.


                                                         *     *      *     *      *

Kreasi edisi 19

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

Popular Post

Total Pageviews

- Copyright © IKPMA Mesir -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -